Monday, March 25, 2013

Mudahnya Mengisi SPT



Bulan Maret dan April seperti sekarang sepertinya akan menjadi bulan-bulan sibuk bagi Ditjen Pajak dan seluruh jajarannya, pada bulan-bulan inilah masyarakat biasanya akan beramai-ramai mendatangi kantor pajak untuk melaporkan SPT Tahunan mereka. Adanya kewajiban pelaporan ini tentu saja sebagai konsekuensi atas sistem perpajakan Self Asessment yang dianut oleh negara kita Indonesia, sistem ini memberikan kepercayaan penuh kepada wajib pajak untuk menghitung, menyetorkan serta melaporkan sendiri pajak terutang melalui sebuah formulir yang disebut dengan Surat Pemberitahuan atau yang biasa kita kenal dengan SPT.

Sejak beberapa tahun terakhir Ditjen Pajak memberikan berbagai kemudahan kepada wajib pajak untuk melaporkan SPT Tahunan mereka, salah satunya adalah melalui Drop Box Pajak. Dengan sistem ini wajib pajak ndak harus melaporkan SPT Tahunan ke kantor pajak dimana NPWP terdaftar, tapi mereka bisa juga melaporkan SPT Tahunan mereka melalui Drop Box di kantor pajak terdekat. Selain ditempatkan di kantor pajak yang tersebar di seluruh indonesia, Drop Box juga bisa ditemui di mall, pusat bisnis, atau tempat-tempat umum lainnya yang strategis. Seandainya sampeyan sibuk dan ndak sempet datang ke kantor pajak, sampeyan pun masih bisa melaporkan SPT Tahunan melalui kantor pos atau pos tercatat lainnya. Alhamdulillah pada tahun ini saya telah melaporkan SPT Tahunan saya dengan langsung datang ke kantor pajak yang kebetulan lokasinya memang ndak begitu jauh dari  tempat mburuh saya.

”Wah jadi sampeyan udah lapor SPT nih mas, kok ndak ngajak-ngajak saya?” komentar Kang Bejo saat menikmati makan siang di warteg langganan kami

”Lah emang sampeyan udah punya NPWP tho Kang?kirain saya sampeyan belum punya” jawab saya

”Halah..wong dulu kita buatnya bareng-bareng gitu kok, kan kita dulu pernah dimintain fotokopi KTP sama orang kantor, katanya mau di buatin NPWP” jawab Kang Bejo

”Ohh..ya maaf kalo gitu Kang, saya beneran ndak tau, kirain saya sampeyan udah lapor duluan” jawab saya sambil tersenyum

”Belum mas, kalo gitu ajarin saya dong, saya bingung nih cara ngisinya, sampeyan pasti udah diajarin sama orang pajak kan pas datang kesana” tanya Kang Bejo

”Halah.. gampang kok Kang ngisinya, saya kemarin ndak sampai 10 menit udah selesai” jawab saya

”Ah yang bener mas, katanya ngisi SPT itu ribet” jawab Kang Bejo lagi

”Lho kata siapa, kalo SPT Tahunan Orang Pribadi sih mudah aja kok Kang, kalo yang ribet itu mungkin ngisi SPT Tahunan PPh Badan yang untuk perusahaan, tapi wajar juga sih karena SPT PPh Badan kan memang harus melampirkan data laporan keuangan dan data – data perusahaan lainnya ” jelas saya

”Ohh,,,ternyata ada macam-macam juga ya SPT Tahunan itu mas, kirain saya cuman satu macam tok, emang  SPT Tahunan itu ada berapa macam sih mas?” tanya Kang Bejo lagi

Secara umum ada dua macam jenis SPT Tahunan, yaitu SPT Tahunan PPh Wajib Pajak Badan dan SPT Tahunan Orang Pribadi. SPT Tahunan Badan diperuntukkan bagi Wajib Pajak yang berbentuk badan hukum atau perusahaan, formulir yang dipergunakan adalah formulir 1771. Sedangkan SPT Tahunan Orang Pribadi diperuntukkan bagi wajib pajak orang pribadi, adapun formulir yang digunakan terdiri dari tiga macam yaitu formulir 1770, formulir 1770S dan formulir 1770SS.

”Tuh kan mas, denger namanya aja saya udah bingung, banyak bener macemnya, ada yang ndak pake S, ada yang pake satu S, ada yang dobel S nya, enaknya saya pake yang mana mas?”tanya Kang Bejo kebingungan

”Hehehe kalau itu sih tergantung masing-masing  orang mas” jawab saya

”Tergantung apanya mas?” tanya saya

”Ya tergantung status NPWP dan kondisi wajib pajaknya Kang” jawab saya

”Kalo saya statusnya apa mas, masih terdaftar apa udah disamakan?:D” tanya Kang Bejo

”Emangnya status sekolahan?? saya tanya sampeyan dulu deh, selain mburuh di pabrik kita, sampeyan kerja di tempat lain juga ndak?” tanya saya

”Ya ndak lah mas, kerja disini aja badan udah remek, mana bisa saya kerja di tempat lain” jawab Kang Bejo

”Ok.. terus sampeyan punya usaha pribadi ndak? barangkali sampeyan punya pabrik atau apa gitu di rumah” tanya saya lagi

”Iya pabrik anak hahaha, sampeyan kan udah pernah main ke rumah saya, penghasilan saya ya cuman mburuh bareng sampeyan ini tok, ndak ada yang lain, ada-ada saja sampeyan ini mas ” jawab Kang Bejo

”Hahaha kali aja sampeyan punya usaha di tempat lain, Ok satu lagi ya..kalau di total total, kira-kira penghasilan sampeyan nyampe 60 juta ndak selama setahun?” jawab Kang Bejo lagi

”Jiahhaha sampeyan itu takon opo ngece mas, mana ada buruh kayak saya gajinya segede gitu” jawab Kang Bejo nyinyir

”Ehmm..kalau gitu berarti  sampeyan cocoknya pake formulir SPT Tahunan Orang Pribadi 1770 yang dobel S nya kang, formulir 1770 SS” jawab saya

Menurut ketentuan dalam Peraturan Dirjen Pajak Nomor PER-7/PJ/2009, formulir SPT Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak Orang Pribadi Sangat Sederhana (Formulir 1770 SS) diperuntukkan bagi Wajib Pajak yang mempunyai penghasilan hanya dari satu pemberi kerja dengan jumlah penghasilan bruto dari pekerjaan ndak lebih dari Rp 60.000.000,00 setahun, selain itu dia juga ndak mempunyai penghasilan lain kecuali penghasilan bunga bank dan/atau bunga koperasi, sedangkan bagi sampeyan yang sampeyan bekerja di lebih dari dua tempat atau bekerja di satu tempat tapi penghasilan bruto sampeyan lebih dari Rp. 60.000.000 setahun maka sampeyan harus menggunakan formulir SPT Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak Orang Pribadi Sederhana (Formulir 1770 S). Adapun untuk formulir SPT Tahunan PPh Orang Pribadi formulir 1770 digunakan bagi wajib pajak yang melakukan pekerjaan bebas atau mempunyai usaha sendiri.

“Jadi saya pake formulir 1770 dobel S yang sangat sederhana itu ya mas, lha itu cara ngisinya gimana?” tanya Kang Bejo lagi

“Gampang kang, pertama sampeyan siapin dulu kartu NPWP sampeyan, masih ada ndak?” tanya saya

“Ada dong mas, kalo kartu NPWP selalu saya simpen di dompet, kan bagus mas, mirip kartu ATM hehehe, yang ini kan??” jawab Kang Bejo sambil mengeluarkan kartu NPWP dari dompetnya

Kartu NPWP Kang Bejo
“Nah sipp..selain NPWP masih ada satu lagi dokumen yang diperlukan” kata saya lagi

“Apalagi emangnya mas?”tanya Kang Bejo

“Formulir 1721 A-1” jawab saya singkat

“Waduh apalagi tuh mas, baru tahu saya” tanya Kang Bejo penasaran

Formulir 1721-A1 adalah bukti pemotongan yang digunakan perusahaan baik BUMN, BUMD, maupun swasta yang mempunyai kewajiban untuk melakukan pemotongan PPh Pasal 21 atas penghasilan yang diterima para karyawan, formulir ini berisi tentang perincian penghasilan yang diterima pegawai serta berapa jumlah pajak yang telah dipotong. Kalau sampeyan berstatus sebagai Pegawai Negeri Sipil maka bukti pemotongan yang diberikan oleh bendahara sampeyan bukan 1721-A1 melainkan formulir 1721-A2

“Ohh..yang waktu itu dibagiin sama orang bagian keuangan di kantor itu ya mas?” tanya Kang Bejo

“Ho oh bener, masih sampeyan simpan ndak kertasnya?apa jangan-jangan udah  buat bungkus kacang sama istri sampeyan hehe” tanya saya kepada Kang Bejo

“Ya ndak lah, bentar mas, kalo ndak salah dulu saya simpen di dompet juga deh,saya cari dulu ya” jawab Kang Bejo sambil memeriksa isi dompetnya

“Yang ini bukan mas?”tanya Kang Bejo sambil menunjukkan selembar kertas dari dalam dompetnya

Formulir 1721-A1
“Iya bener Kang, btw sampeyan ini semua-muanya kok disimpen di dompet toh Kang, keliatannya aja dompetnya tebel tapi kalo pas makan minta di bayarin mulu, pantesan aja wong isinya kertas semua gitu hahaha “ jawab saya sambil terkekeh

“Hahaha..ndak usah kenceng-kenceng gitu ngomongnya mas, terus ini cara ngisinya gimana nanti?” tanya Kang Bejo

Dalam Formulir SPT Tahunan 1770 SS ini hanya ada tiga kelompok data yang perlu diisi yaitu tahun pajak, identitas wajib pajak, serta posisi harta dan kewajiban (utang).  Kolom tahun pajak ini terletak di sebelah kanan atas SPT, perlu diingat bahwa kolom Tahun Pajak diisi dengan tahun sampeyan memperoleh penghasilan, bukan tahun penyampaian SPT, jadi  untuk penyampaian SPT pada tahun 2013 ini kolom tahun pajak sampeyan isi dengan tahun 2012. Data selanjutnya yang perlu diisi adalah data identitas wajib pajak meliputi nama, NPWP, alamat dan nomor telepon, data identitas ini sampeyan isi sesuai dengan data yang ada di kartu NPWP atau formulir 1721- A1 sampeyan .

Formulir 1770 SS
Selanjutnya adalah mengisi daftar harta dan kewajiban (utang). Pada kolom jumlah harta disi dengan posisi harta yang sampeyan miliki pada akhir tahun, data harta ini bisa meliputi tanah/bangunan, kendaraan bermotor, tabungan dan harta-harta lainnya. Perlu sampeyan ketahui bahwa nilai yang digunakan dalam pengisian harta ini adalah nilai perolehan, bukan nilai pasar. Jadi misalnya sampeyan punya rumah yang sampeyan beli tahun 1990 dulu seharga 50 juta sedangkan kalau tahun ini misalnya dijual dan laku seharga 200 juta, maka nilai yang sampeyan masukkan dalam SPT Tahun1an ya 50 juta, bukan 200 juta, begitu juga dengan pengisian harta-harta lainnya.

Pada kolom kewajiban diisi dengan jumlah posisi kewajiban/utang sampeyan pada akhir tahun, data ini biasanya diisi jumlah utang sampeyan kepada bank atau pihak lain yang bisa dibuktikan melalui perjanjian utang piutang. Untuk mempermudah pengisiannya sebaiknya sampeyan buat dulu perincian harta dan utang pada catatan tersendiri, jadi kalau sudah ketahuan berapa jumlah total harta dan utang, sampeyan tinggal memindahkan saja angkanya pada SPT sampeyan. (Untuk lebih jelasnya sampeyan bisa lihat gambar formulir 1770 SS diatas, klik gambar untuk memperbesar).

“Udah cuman gitu aja mas?ternyata gampang banget ya ngisi SPT Tahunan ini” komentar Kang Bejo

“Lah yang bilang susah itu sapa, oh ya satu lagi, kalo datanya udah sampeyan isi semua, jangan lupa di tandatangani dulu ya, terus SPT nya sampeyan gabungin dengan formulir 1721-A1 dan segera  serahkan ke kantor pajak terdekat ” jelas saya

“Sip mas, nanti saya segera ke kantor pajak deh buat laporin SPT saya, oh ya paling lambat kapan sih mas laporin SPT nya” jawab 

Sesuai dengan ketentuan Pasal 3 ayat (3) huruf b dan c Undang-undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan  sebagaimana telah diubah terakhir dengan Undang-undang Nomor 16 Tahun 2009 disebutkan bahwa batas waktu penyampaian SPT Tahunan Pajak Penghasilan  Wajib Pajak Orang Pribadi adalah paling lama 3 (tiga) bulan setelah akhir Tahun Pajak, sedangkan  batas waktu penyampaian SPT Tahunan Pajak Penghasilan (PPh) Wajib Pajak Badan adalah paling lama 4 (empat) bulan setelah akhir Tahun Pajak. Berdasarkan aturan itu maka batas akhir penyampaian SPT PPh Orang Pribadi Tahun Pajak 2012 adalah tanggal 31 Maret 2013 dan untuk SPT Tahunan Badan adalah tanggal 30 April 2013.

Namun berdasarkan pengumuman yang saya lihat di kantor pajak, bahwa bagi wajib pajak yang berniat menyampaikan SPT PPh Orang Pribadi secara langsung ke Kantor pajak ditunggu paling lambat tanggal 28 Maret 2013 pukul 20.00, namun bagi sampeyan yang ndak sempet datang langsung, sampeyan masih bisa menyampaikan SPT Tahunan sampeyan melalui kantor pos atau melalui internet (e-filling) sampai dengan tanggal 31 Maret 2013.

“Kalau terlambat gimana mas?misalkan saya datang ke kantor pajak tanggal 1 April, masih diterima ndak laporan SPT saya?” tanya Kang Bejo

“Ya ndak apa-apa kang, mereka ya terima aja, cuman nanti sampeyan akan kena denda Rp. 100.000 atas keterlambatan itu” balas saya

“Ohh..bayar langsung disana?” tanya Kang Bejo lagi

“Ya ndak lah, nanti kantor pajak akan mengirimkan tagihan dan sampeyan bayarnya ndak disana di bank, bukan di kantor pajak” jelas saya

“Wah kalo gitu mending ndak usah lapor kalau telat ya mas hehe” kata Kang Bejo nyengir

“Ngawur aja sampeyan ini, justru kalo sampeyan dengan sengaja ndak menyampaikan SPT Tahunan sampeyan bisa dipenjara lho Kang” jelas saya


Sesuai dengan ketentuan Pasal 39 ayat (1) huruf c Undang-undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan  sebagaimana telah diubah terakhir dengan Undang-undang Nomor 16 Tahun 2009 barang siapa yang dengan sengaja ndak menyampaikan SPT Tahunan bisa dipidana dengan pidana penjara paling singkat 6 (enam) bulan dan paling lama 6 (enam) tahun dan denda paling sedikit 2 (dua) kali jumlah pajak terutang yang tidak atau kurang dibayar dan paling banyak 4 (empat) kali jumlah pajak terutang yang tidak atau kurang dibayar.

“Waduh berat juga ya, ya udah kalo gitu saya mau laporin dulu deh SPT saya” kata Kang Bejo sambil  ngeluyur pergi .

“Woi bayar dulu Kang makanannya, enak aja langsung main kabur-kaburan ” kata saya setengah berteriak  

“Biasaaa…bayarin saya dulu yaa” teriak Kang Bejo ndak mau kalah

Jiahhhh…:D

30 comments:

  1. enak bacanya jadi terkesan mudah lapor pajak.

    e-spt e-filling belum dijelasin nih :D



    @salam kenal dari saya di http://faridwajdi.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. E-filling udah disinggung dikit tadi, kalo dijelasin ya bisa makin panjang lagi mas hehe

      Kalo sampeyan pingin tahu lebih jelas tentang e-filling sampeyan lihat tahapannya
      disini

      Delete
  2. aku malah sudah 2 tahun ga bikin spt
    orang kantor rada katrok masa bukti potong dari jkt selalu telat nyampe ke site. tahun kemarin saja akhir april baru diterima. padahal tiap bulan potongannya 700ribuan. hiks...
    bodo ah dipenjara juga. sapa tau kalo dipenjara urusan pajak bisa kaya gayus yang bebas jalan jalan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo saran saya sih sebaiknya mas ingetin orang kantor aja tentang bukti potong pph 21 ini dari awal tahun, jadi sebelum 31 maret mereka udah menyerahkan formulir 1721-A1 ke site, sampeyan juga ndak telat juga kan jadinya :)

      Waduh meskipun bisa nyogok tapi tetep aja saya ndak mau di penjara mas, gimana mau nyogok wong duitnya aja ndak ada wekeke

      Delete
  3. org bijak taat pajak ya kang bejo.. hihihi
    penjelasane cetar bgt.. tp klo msh bingung bs dtg ke kntor pajak terdekat, buat konsultasi cara pengisiannya. Emang sbnrnya gampang cara ngisinya, cm slama ini kita sering malas belajar mslh beginian.. Dan ada anggapan klo yg berkaitan dgn pajak itu pasti ribet. Pdhl ga loh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi kalau yang ngajarin Mbak Cova, jadi lebih gampang lagi ya mbak hehe

      Delete
  4. Hiehiehihee kawan kawan saya sudah mendapatkan SPT nya. Saya aja yang belum dapat. Apa karena saya belum dapat, apa harus mendaftar dahulu ya. Apa karena penghasilan saya yang masih sedikit ya. HIheiheiheiee. Maunya juga sih ngisi SPT, sebagai tanda warga taat pajak.

    Prof.Syarif Ibrahim Alqadrie, Guru Besar FISIP Universitas Tanjungpura Pontianak sering ke Amerika Serikat. Dia bilang Orang Amerika akan tersinggung jika tidak dimintain pajak oleh pemerintah. Emangnya kami dari keluarga kelas kambing sampai tidak bisa membayar pajak. Gitu kata Pak Ibrahim

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah Kang Asep milih jadi kelas kambing apa kelas elit?cepet buat dulu NPWP nya atuh Kang kalo belum punya :D

      Delete
    2. Hieiiehe punya NPWP sejak taun 2009. Tapi napa nda dapat ya. Apa harus lapor dulu ke Pajak?

      Delete
  5. Nice posting bro... Singkat, jelas dan ndak ribet...

    ReplyDelete
  6. Bagus bero
    Ane cari ah ntar itu npwp siapa wkakakak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya jelas punya Kang Bejo lah mas broo :D

      Delete
  7. sejak temen saya ngasih situs buat ngisi sendiri secara online, itu sebenarnya lebih enak lagi ngisi SPT. cuma kebetulan saya sudah diprint-outkan temen saya, ya sudah, yang itu saya kirim duluan.

    emang enak koq Mas. asyik lagi, ngisi SPT.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi lebih gampang lagi ya mas, ndak usah repot dibikinin SPT nya lagi hehe

      Delete
  8. mengisi spt itu sebenarnya mudah kalau kita mau mempelajarinya, tetapi kebanyakan orang menganggapnya hal yang sepele...jadi terbaikan hingga dianggap menyusahkan kalau sudah kepepet :-)

    ReplyDelete
  9. kalo saya yg ngurus kayak gini2 ya suami mas hehe.. anyway, it's interesting way to elaborate about SPT :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pokoknya pilih yang paling enak ya mbak :)

      Delete
  10. Lapor pajak ternyata engga seribet yang dibayangin orang, ya? Apalagi kalo sebelumnya baca cerita mas ama mas bejo ini ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo Kang Bejo aja bilang ndak ribet, apalagi sampeyan Mbak Yu :)

      Delete
  11. Saya minta tolong dibayarin juga mas :D
    Saya punya kartu tinggal bersihnya saja, sudah diurus sama tempat kerja :D
    Saya baca istilahnya ribet dan ruwet, terima beres :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo minta bayarin jangan ke saya juga mas, mau dibayarin pake daun? :D

      Delete
  12. belum pernah ngurusin pajak sendiri, biasa'a di urusin sama bagian HR dikantor, jadi terima beres aja :)

    ReplyDelete
  13. hehe ternyata ga ribet yah...tapi saya sih sekarang belum punya npwp.. :)

    ReplyDelete
  14. Padahal saya sekolah jurusan akuntansi. Tapi msih bingung ngisi ginian. Hehe
    visit back ya...

    ReplyDelete